There was an error in this gadget

Monday, 17 October 2011

Nilai Dengan Seadilnya dan Pilih Selayaknya.

Keadilan adalah tuntutan akal dan syariat. Keadilan tidak terlalu berlebih-lebihan terhadap sesuatu, tidak pula meremehkannya, tidak terlalu boros dan tidak menghambur-hamburkannya. Barang siapa inginkan kebahagiaan, ia hendaklah mengendalikan setiap perasaan dan keinginannya agar mampu bersikap adil di dalam setiap keadaan, sama ada ketika senang ataupun ketika susah. Setiap tindakan berlebihan dan melampaui batas dalam menyingkap segala peristiwa adalah merupakan wujudnya kezaliman terhadap diri dan setiap lapisan masyarakat disekitarnya.

Duhai, alangkah indahnya keadilan itu! Betapa tidak, syariat ditetapkan dengan prinsip keadilan. Demikian juga dengan kehidupan, ia berjalan dengan konsep keadilan. Manusia yang paling sengsara dan menderita adalah mereka yang menjalani kehidupan dengan hanya mengikuti hawa nafsu dan menuruti setiap dorongan emosi serta keinginan hati. Dengan keadaan demikian, manusia itu merasa setiap peristiwa menjadi berat dan sangat membebani dirinya. Seluruh kehidupan dirinya akan menjadi semakin gelap gelita, dan kebencian, perasaan dengki serta dendam kesumat pun akan bergolak di dalam hatinya.

Dan akibatnya, semua itu membuatkan dirinya hidup dalam dunia khayalan dan ilusi. Ia akan memandang setiap hal di dunia ini adalah musuhnya, dan mudah curiga dan merasa setiap orang disekelilingnya sedang berusaha menyingkirkannya. Ia sentiasa dibayangi rasa was-was dan khuatir bahawa dunia ini setiap saat akan meragut kebahagiannya. Demikianlah, orang seperti ini sentiasa hidup di bawah naungan awan hitam kecemasan, kegelisahan dan kegundahan. Akan berusaha mematikan kebenaran jika mengancam kedudukannya.

Wahai orang yang berakal dan sedar, tempatkan sesuatu itu sesuai dengan ukurannya. Bersikaplah dengan secara adil dan seimbang. Jangan pula larut oleh bayangan dan fatamorgana si sang penipu. 

Pandanglah dengan tekun untuk melihat kebenaran. Lihat dengan mata hati jika tidak mampu memandangnya dengan mata demi keadilan. Nilai dan timbanglah dengan qalbu yang tenang serta akal yang waras.


Seri Perdana : Istana kediaman rasmi Perdana Menteri Malaysia

Aksesori dalaman Seri Perdana

Rumah Datuk Seri Najib Razak

Rumah Tuan Guru Nik Abdul Aziz

Rumah Muhyidin Yasin

Rumah Tuan Guru Haji Hadi Awang

Rumah Rakyat Miskin

Wahai orang-orang yang dilanda kemiskinan, yang diselaputi kesusahan dan diuji berbagai kesulitan. Teruskan kehidupan, ketahuilah bahawa dunia ini bukan milik kita selamanya. Akhirat adalah tempat kita yang kekal abadi.

Apabila fikiran tercurah pada kebahagian akhirat, tentu segala bencana akan terasa ringan dipikul. Air mata yang menitis dari orang dilanda musibah dengan sendirinya kering membeku dan hati akan tenang dengan merasakan kebahagiaan.

Renungan: "Jika Allah menyukai seseorang hambaNya, Allah akan memberikan dihatinya suatu kesedihan yang amat mendalam, Bila Allah membenci seorang hambaNya, Allah akan menjadikan dalam hatinya dan kehidupannya seruling kesenangan".. Terimalah seadanya setiap ujianNya, Allah lebih tahu apa yang kita tahu.. Allah itu Maha Mengetahui..

No comments:

Post a Comment